Tiada T Planner 2021


Edisi pertama T Planner pada tahun 2019 terhad kepada 11,111 cetakan. Edisi kedua T Planner pada tahun 2020 pula terhad kepada 22,222 cetakan. Alhamdulillah, kedua-duanya sold out sebelum habis seminggu tarikh pre-order. Terima kasih sangat-sangat sebab menyokong seniman tempatan yang masih hijau macam aku.

Seperti yang kalian boleh agak berdasarkan rekod di atas, edisi ketiga untuk tahun 2021 ini pastilah terhad kepada 33,333 pula bukan? Jawapannya, ya. Aku memang rancangkan begitu pada asalnya. Maka bolehlah kita berkongsi karya dengan lebih ramai lagi manusia. Lagi ramailah boleh jadi geng kita!

Tapi. Ada sesuatu berlaku. COVID-19.

Kenapa Teme sorok muka? PART 2


Kenapa anonymous? 


Sebenarnya anonymous bukanlah satu frasa yang tepat untuk menggambarkan cara yang aku pilih ni. Lebih tepat untuk mengatakan Teme Abdullah menggunakan psuedonym.


Tetapi, nama Teme Abdullah tu bukanlah fictitious. Sebab memang orang-orang terdekat dengan aku panggil aku Teme pun. Ia memang nama samaran aku sejak di bangku sekolah lagi. Cuma tak ada dalam IC je. Terlalu sinonim dengan panggilan 'Teme' oleh orang-orang yang terdekat dengan aku, sehinggakan aku tak terpaling kalau dipanggil dengan nama sebenar. 

Sejak awal aku mula blogging sekitar tahun 2008, aku dah putuskan untuk menulis dalam keadaan tidak dikenali identiti sebenar. Masa itu aku masih di bangku sekolah. Semangat tengah berkobar-kobar untuk menulis blog yang berunsur dakwah. Bila mulakan blog temerity pada tahun 2011, aku kekalkan pendirian tu. Alhamdulillah, masih lagi istiqamah sampai sekarang.

Kenapa sembunyikan identiti?

Kenapa Teme sorok muka? PART 1


Dari awal aku manjadi Teme lagi, aku dapat banyak pertanyaan yang serupa dengan tajuk artikel ni. Aku kira, persoalan itu tidak akan pernah berhenti. Akan ada orang yang curious. Dulu, aku rasa tak perlu untuk fokus pada soalan itu sebab ia tak mempengaruhi apa-apa pun. Cukuplah aku seorang je tahu apa yang aku buat.

Tetapi sekarang, aku rasa, followers aku (terutamanya yang ikuti aku sejak dahulu) berhak untuk tahu serba sedikit tentang apa yang bermain dalam fikiran aku sehingga menjurus kepada keputusan untuk menjadi tidak dikenali. Jadi, bila aku ada sedikit masa, aku akan tulis. Sedikit demi sedikit. Okay?

Baru-baru ni, ada seorang sahabat aku tanya soalan berikut,
“Kenapa kau taknak tunjuk muka? Kalau aku jadi kau, itulah yang aku nak bila aku capai sesuatu dalam hidup. Banyak kelebihan bila seseorang tu famous. Kau pegi restoran pun, pelayan akan layan kau special sebab dia kenal kau. Aku pernah tengok instastory *nama artis* ni, dia pegi *nama tempat* pastu kene beratur panjang. Tapi, sebab staff *nama tempat* tu kenal dia, dia tak payah beratur pun. Orang-orang yang beratur pun kasi laluan kat dia.”
Itulah yang salah seorang sahabat aku pernah ‘usulkan’ pada aku. Jadi, untuk artikel kali ini, aku akan lebih spesifik untuk menjawab persoalan yang serupa di atas.